Tutorial video editing Sony Vegas 10 : Trimming dan Transisi (2)

Artikel ini telah dibaca 20442 kali.

Maaf bagi yang menantikan kelanjutan tutorial Sony Vegas ini. Karena kesibukan offline, saya baru sempat menulis lanjutan tutorial ini.

Oke, sekarang kita lanjutkan. Dulu saya sudah tuliskan tutorial video editing Sony Vegas mengenai pengenalan fungsi dasar. Sekarang kita akan mencoba melakukan dasar editing yang pertama, yaitu trimming dan memberi efek transisi.

Trimming adalah langkah seleksi sebuah klip video sedemikian rupa sehingga tepat bisa menampilkan action yang kita inginkan, mulai awal frame hingga akhir frame yang telah kita tentukan. Yang ini definisi menurut saya sendiri. Hi hi hi…

Sedangkan efek transisi adalah sebuah efek visual yang biasanya tampil beberapa detik, sebagai pemanis atau hiasan ketika terjadi pergantian visualisasi sebuah klip.

Trimming

Nah, daripada bingung, mending langsung kita coba biar tahu maksudnya.

1. Buka Vegas Anda

2. Bukalah sebuah klip video yang Anda simpan dari jendela explorer Vegas. Lihat gambar berikut:

3. Anda bisa lihat pada tab |Project Media| sebelah kiri tampak folder dimana kita menyimpan klip di hardisk. Sedangkan pada tab |Explorer| tampak urutan klipnya. Nah, langkah pertama untuk melakukan trimming adalah memilih salah satu klip, kemudian langsung drag saja ke jendela trimmer di sebelah kanan.

4. Klik di sembarang tempat pada track bar di jendela trimmer (bagian berwarna putih), maka akan muncul sebuah garis vertikal memanjang. Garis ini bisa digeser ke kanan dan ke kiri untuk memilih frame. Silahkan geser sambil melihat visualisasi video yang muncul pada preview di atasnya. Jika sudah ditentukan awal frame yang dikehendaki, lalu klik kanan pada garis tersebut, lalu klik lagi pada menu |Marker|, maka akan muncul tanda (marker) awal seleksi frame. Lihat gambar berikut:

Jika sudah, langkah berikutnya geser garis tersebut ke arah kanan hingga akhir frame yang dikehendaki, sambil melihat preview di atasnya. Lakukan hal yang sama seperti tadi, klik kanan pada garis tersebut dan klik lagi menu |Marker|, maka akan muncul marker akhir seleksi frame.

5. Bila Anda sudah lakukan langkah di atas, maka pada jendela trimmer tampak rentang frame yang dibatasi oleh marker1 dan marker2. Sekarang kita akan masukkan frame yang sudah di seleksi tadi ke video track pada time line. Caranya, di tengah kedua marker tadi (rentang frame yang dipilih) lakukan dobel klik, maka frame yang Anda pilih akan tersorot (highlight). Drag frame yang tersorot tadi ke track video pada time line di bawahnya. Lihat gambar:

6. Anda sudah selesai melakukan trimming terhadap action yang Anda pilih. Gampang kan? Lakukan dengan cara yang sama untuk klip video yang lain.

Memberi efek transisi

Sebagai contoh, misalnya Anda sudah melakukan trimming dua buah klip video seperti gambar di bawah ini:

Sekarang kita akan memberi sebuah efek transisi agar pergantian adegan dari klip pertama ke klip kedua lebih manis.

Perhatikan bahwa klip yang ada di track video pada timeline bisa digeser ke kanan dan ke kiri. Bila Anda geser sebuah klip hingga mentok ke kiri, itu berarti awal frame dari klip tersebut sudah berada pada time 0 frame 0, artinya awal dari track video. Sedangkan bila digeser ke kanan mungkin saja tak terhingga, bergantung dari durasi waktu film yang dibuat, mulai beberapa menit hingga berjam-jam.

1. Lihat gambar di atas. Misalnya Anda punya dua buah klip video pada timeline. Saya sebut klip sebelah kiri dengan klip1, sedangkan yang kanan klip2. Geserlah klip2 ke arah kiri, maka secara otomatis awal frame klip2 akan lengket (snap) dengan akhir frame dari klip1. Jika Anda terus menggeser klip2 ke arah kiri, maka frame klip2 akan bertumpukan (overlap) dengan klip1. Pada bagian yang bertumpuk tersebut tampak sebuah angka yang menyatakan waktu overlap (bertumpukan) kedua klip tersebut. Lihat gambar di bawah:

Jika overlap framenya tidak jelas, Anda bisa klik pada bagian tersebut kemudian lakukan zooming dengan memutar scroll mouse Anda. Nah, Anda bisa mengatur timing overlap dari kedua klip tersebut dengan menggesernya ke kanan atau ke kiri. Jika muncul angka 3, artinya kedua klip tersebut overlap selama 3 detik.

Memangnya buat apa kok harus tahu tentang langkah ini? Ya karena inilah dasar untuk memberi efek transisinya.

2. Oke, kalau sudah sekarang kita akan beri sebuah efek transisi. Lihat lagi tab explorer tempat penyimpanan klip-klip video Anda tadi. Di sebelah kanan tab explorer terdapat tab |Transisions|. Jika tab itu di-klik, maka pada bagian kiri akan muncul nama-nama efek transisi default yang disediakan Vegas. Jumlahnya cukup banyak dan efeknya ciamik. Di jendela sebelah kanan akan muncul preview visualisasi transisinya.

Sekarang pilih salah satu efek transisi yang menurut Anda bagus, kemudian pada preview sebelah kanan silahkan di-klik dan drag menuju ke track video tepat pada bagian yang overlap pada kedua klip tadi. Lihat gambar berikut biar gak bingung.

Jika muncul jendela baru seperti gambar di bawah ini, tutup saja.

Itu digunakan untuk mengatur efek transisi secara lebih advanced. Nanti kalau sudah lebih mahir, Anda boleh eksporasi fitur tersebut.

Oke, Anda telah selesai memberi sebuah efek transisi.

Sekarang tempatkan kursor pada awal frame klip1 dan tekanlah spacebar keyboard Anda. Vegas akan menjalankan klip yang telah disunting, dan bisa diamati hasilnya pada jendela preview sebelah kanan

Itulah dasar video editing. Langkah trimming itulah yang sebenarnya merupakan langkah vital dalam melakukan pemenggalan (cutting) dan penggabungan (joining) klip video, sehingga menjadi kesatuan alur cerita visual yang menyatu, logis, dan enak ditonton. Tetapi justru langkah inilah yang secara estetis (bukan teknis) malah sulit untuk diajarkan, jadi harus di pelajari sendiri. Oleh karena itu bila Anda tertarik pada bidang video editing, banyak-banyaklah mengamati visualisasi film. Dari sana kita bisa banyak belajar dengan meniru visualisasinya.

Sedangkan efek transisi, meskipun bisa dianggap sebagai pemanis pergantian klip, tetapi sebaiknya tidak asal pilih atau asal kita suka. Biasanya efek yang sederhana justru lebih bagus daripada efek transisi yang terlalu ramai atau norak. Salah satu penilaian sederhana dari profesionalitas sebuah video editing bisa dilihat dari pemberian efek transisi. Lihat saja para newbie atau layanan video editing amatiran. Kebanyakan efeknya norak dan tidak mempertimbangkan ‘jiwa’ sebuah klip dengan klip berikutnya.

Udahan ya. Itu dulu. Pada tutorial berikutnya kita akan belajar tentang sound editing

Banyak yang mencari:

Tags: cara memotong sony vegas featured sony vegas transisi trimming video video editing sony

author
Dosso Sang Isahi adalah mantan guru, sekarang berprofesi sebagai networker. Saat ini mengelola beberapa bisnis online, juga aktif dalam bidang sosial media marketing. Pria yang senang belajar hal yang berbau teknis dan IT ini bersama keluarga kecilnya tinggal di Sidoarjo, sedang menikmati kebebasan karier yang telah dicapainya.

Related Post "Tutorial video editing Sony Vegas 10 : Trimming dan Transisi (2)"

Cara Aktivasi Camtasia Studio 8
Cara aktivasi Camtasia Studio 8 ini menjelaskan
Tutorial video editing Sony Vegas 10 : Pengenalan fungsi (1)
Saya yakin Anda sudah pernah mendengar tentang
Awas! Perhatikan Google Freshness!
Hari ini saya heran. Blog saya mengalami
Cara membuat Windows XP menjadi asli
Ada alternatif lain untuk membuat Windows XP