Ramalan Juan Paul Valdez: Tentang Indonesia?

Artikel ini telah dibaca 168107 kali.

Juan Paul Valdez (19 Agustus 1832 – 19 Agustus 1898) adalah seorang pastor di gunung Muntaze di Spanyol  dan menjadi pastor sejak tahun 1862. Juan memiliki kemampuan supranatural. Saat tidur dia bisa bermimpi melihat masa depan, dan setiap bangun tidur dari mimpinya, dia akan perlu 2 hari sampai 1 minggu untuk menulis mimpinya.
Hal itu dianggap oleh para perkumpulan pastor membuang-buang waktu dan berbahaya untuk agama Katolik. Akibatnya gelar pastornya dicabut pada tahun 1870.
Tahun ini adalah 100 tahun meninggalnya Juan. Entah bagaimana ceritanya, ramalannya yang disimpan oleh keluarga dekat kawannya selama 100 tahun akhirnya dicetak oleh salah satu percetakan terbesar di Spanyol setelah terjadi sesuatu yang menggegerkan dan tersebar luas. Cerita bermula saat keluarga dari kawan-kawan dekatnya dulu bermaksud memindahkan makamnya ke makam keluarga. Ketika petinya dibuka, tampak kerangka Juan Paul Valdez memegang salib. Anehnya, pada salib itu tertulis tanggal dimana mereka membuka peti mati tersebut, yaitu 23 April 1998! Sekitar 17 orang yang hadir terkejut luar biasa! Untuk diketahui, makam Juan dibangun dengan batu-batu besar dan disemen. Untuk membongkarnya pun harus mengunakan buldozer! Tidak mungkin ada orang yang iseng, apalagi keputusan membongkar makamnya dilakukan cukup mendadak, yaitu hanya 4 hari dari tanggal pembongkaran.
Semua ramalan yang ditulis Juan benar-benar terjadi dengan tepat. Dia meramalkan kedua Kennedy terbunuh, burung yang terbang di udara akan terbuat dari besi, perang besar akan terjadi 4 kali, Soviet akan terpecah belah, Israel kembali menjadi negara, Puteri Diana meninggal ketika mengandung bayi. Juga dirincikan gempa-gempa bumi yang sudah dan akan terjadi. Ledakan besar buatan manusia akan terjadi 5 kali di Asia. Dia juga menulis bahwa orang tidak perlu percaya akan apa yang dia mimpikan. Dia tidak pernah mengklaim bahwa dia adalah Rasul Allah. Dia menulis dengan bijaksana, bahwa kita boleh membaca dan merenungkan apa yang akan terjadi dengan melihat apa yang sudah terjadi, karena kalau kita membaca dan merenungkan dengan benar, maka kita akan lebih tabah menghadapi apa yang akan terjadi karena apa yang akan terjadi tidak akan bisa diubah.
Dia meramalkan satu negara terpadat di Asia Pasifik dibawah garis ekuator (mungkinkah Indonesia?) akan terjadi revolusi besar!
–    20 tahun setelah kedua kalinya terjadi perang besar (1965)
–    33 tahun kemudian (1998) akan terjadi revolusi kedua dimana suatu negara akan digantikan seorang boneka (Habibie?). Orang/boneka ini akan memimpin selama 1 tahun dan akan digantikan dengan damai oleh seorang yang keras.
–    3 bulan kemudian (akhir tahun 1999?) setelah pemimpin baru ini memimpin, negara yang sudah bernapas dalam lumpur ini akan semakin tengelam, akhirnya akan terjadi revolusi ketiga yang sangat-sangat berdarah! Konon ramalan itu menyatakan bahwa revolusi ketiga ini akan langsung bersambung dengan Perang Besar ketiga (Perang Dunia ke-3). Lihat posting saya yang dulu. Dan,
–    16 tahun kemudian (2016?) revolusi keempat akan berlangsung dengan damai.
Juan juga meramalkan:
–    Pada revoulusi pertama, 20 tahun setelah perang besar (1965), sebanyak 500.000 orang yang bukan asli dari negara itu akan terbunuh, dan 25.000 wanita akan diperkosa!
–    Pada revolusi kedua, 500 orang yang bukan asli dari negara itu akan terbunuh, dan 250 wanita yang bukan asli dari negara itu akan diperkosa! (Kerusuhan Mei 1998?).
–    Pada revolusi ketiga diramalkan sebanyak 500.500 (lima ratus ribu lima ratus) orang yang bukan asli dari negara itu akan terbunuh, dan akan terjadi sebanyak 2.500 wanita yang bukan asli negara itu akan diperkosa!
Setelah itu sebanyak 1.000.000 (satu juta) orang akan melarikan diri ke luar negeri dan tercatat sebagai migrasi terbesar dalam sejarah! Semua korban dalam ketiga revolusi ini meninggal karena perbuatan yang sadis dan brutal! Akibat peristiwa besar ini, maka negara dimana nenek moyang para pengungsi/emigrasi ini berasal akan melakukan sesuatu pembalasan yang mengerikan karena para pengungsi ini menekan negara tersebut untuk melakukan pembalasan!
Perang Ketiga Besar (=Perang Dunia ke-3?) akan mulai tahun 00 (?). Perang yang terjadi dimulai oleh masalah terbunuhnya seorang presiden dari suatu negara di Timur Tengah. Perang yang terjadi di Timur Tengah ini akan membesar setelah 2 tahun karena negara besar di Utara (Amerika/Rusia/Uni Eropa?) ikut campur gara-gara di negara-negara tersebut banyak terjadi ledakan bom mobil dan bom bunuh diri yang dilakukan oleh orang-orang dari negara Timur Tengah! Perang yang diramalkan  melibatkan 125 negara didunia ini dan akan berlangsung 9 tahun!
Ledakan besar buatan manusia (nuklir?) diramalkan terjadi 5 kali dalam sejarah, semuanya hanya terjadi di Asia, dan mengakibatkan 30 juta orang tewas! Kita sudah menyaksikan 2 kali ledakan di Jepang, dan akan ada 3 kali lagi.
Di Asia perang ketiga besar ini mulai dari negara terbesar di Asia (Cina?) yang melakukan ledakan besar pertamanya terhadap satu negara kecil yang sudah berperang dengannya selama 50 tahun (Taiwan?). Ledakan kedua dan ketiga akan terjadi di negara yang baru saja mengalami revolusi berdarah (Indonesia?).
Ramalah lain yang ditulis oleh Juan dan berkaitan dengan Indonesia antara lain:
–    Malaysia akan disatukan dengan Indonesia karena dijajah oleh sebuah negara besar. Selama 15 tahun Indonesia dan Malaysia akan digabung dan dijajah negara raksasa ini. Sekitar 21.000.000 (duapuluh satu juta) warga asli yang sebagian besar dari Indonesia akan terbunuh. Keadaan akan sangat sangat kacau karena muncul penyakit yang disebar lewat udara disemburkan lewat burung yang terbuat dari besi (serangan senjata kimia/biologi
–    Setelah 15 tahun dijajah (2016), negara ini akan akhirnya dipimpin oleh seorang non pribumi (orang Cina?). Pemimpin ini melakukan revolusi keempat, dan mampu mengeluarkan penjajah dengan damai. Disebut damai karena hanya sekitar 20 orang yang akan terbunuh dalam revolusi. Pemimpin baru ini akan memimpin selama 12 tahun (2028?).
–    Seorang pemimpin berkulit sangat gelap akan mengantikannya membawa negara ini menjadi negara contoh teladan di Asia. Dia akan memimpin selama 8 tahun (2036?) dan akan digantikan oleh seorang yang sangat keras berdarah bangsawan. Negara mengalami sedikit kemunduran selama 4 tahun masa kepemimpinannya (2040?) dan akan digantikan oleh seorang nonpribumi kembali sehingga segalanya menjadi baik. Negara ini akan dibagi menjadi 8 negara bagian dan masing-masing dipimpin oleh gubenur dan satu presiden.
Ramalan lain yang menyangkut negara-negara tetangga antara lain:
–    India dan Pakistan akan ikut dalam perang besar, tetapi ledakan besar buatan manusia (nuklir?) tidak akan terjadi dikedua negara ini, sampai tentara dari negara besar tetangga masuk dan menjajah mereka selama 8 tahun. Setelah itu India dan Pakisatan akan terbagi mejadi 3 negara.
–    Australia, Iceland, Antarika nantinya menjadi tempat pemukiman yang paling aman.
–    Irak akan mengecil karena Kuwait akan mendapatkan setengah dari wilayahnya.
–    Banyak negara akan hilang karena dilebur dengan penjajahnya. Ada yang wilayahnya meluas, ada yang mengecil.
–    Agama Yahudi dan Kristen akan makin banyak pengikutnya. Agama Katolik akan berkurang dan Islam akan mengalami penurunan penganut yang sangat drastis, karena selama perang besar ketiga, negara-negara Timur Tengah yang rata-rata beragama Islam akan mengalami kemusnahan setengah dari populasi penduduknya !
–    Muncul 2 agama baru yang banyak pengikutnya selama 300 tahun.
–    Perang Besar keempat (Perang Dunia ke-4) akan mulai 200 tahun setelah perang ketiga (2216?), bermula dari Afrika karena ulah dua negara besar yang berbebut sumber Plutonium.
(disadur dan ditulis ulang dari mail-archive)

Dari hasil surfing saya memperoleh informasi banyak yang menyanggah artikel di atas dan hanya dianggap fake (bohong). Informasi yang benar pernah dimuat di Harian Kontan 29/02/99 satu halaman penuh. Tapi saya gak berhasil mencari arsipnya. Jadi kalau dianggap cerita pengisi waktu luang ya bolehlah ….

Banyak yang mencari:

Tags: agama katolik gempa bumi ledakan besar orang percetakan puteri diana rasul allah salib setelah tahun terbunuh untuk

author
Dosso Sang Isahi adalah mantan guru, sekarang berprofesi sebagai networker. Saat ini mengelola beberapa bisnis online, juga aktif dalam bidang sosial media marketing. Pria yang senang belajar hal yang berbau teknis dan IT ini bersama keluarga kecilnya tinggal di Sidoarjo, sedang menikmati kebebasan karier yang telah dicapainya.

Related Post "Ramalan Juan Paul Valdez: Tentang Indonesia?"

Cara memasang dasi model Windsor
Ada beberapa macam style memasang dasi. Yang
Manipulasi Photoshop : Model cantik dan seksi dari sepotong pizza
Pernah melihat brosur suatu produk kecantikan atau
Cara mudah membuat wanita orgasme melalui C-spot
C-spot adalah bagian klitoris pada bagian intim
Berbagi foto menggunakan Instagram
Instagram adalah sebuah aplikasi berbagi foto yang